Tolong pilih kategori sesuai, jenis posting (pertanyaan atau bukan) dan sertakan tag/topik yang sesuai misal komputer, php, mysql, dll.
Promosi atau posting tidak pada tempatnya akan kami hapus.
Mencantumkan kode program di posting Anda, tolong ikuti aturan yang sesuai, baca http://diskusiweb.com/discussion/39204/aturan-cara-menyisipkan-kode-program-di-diskusiweb

Baca cara posting gambar/image di post Anda: http://www.diskusiweb.com/discussion/47345/cara-menyisipkan-menyertakan-image-pada-posting/p1

17081945-Nasionalisme

edited 7:40AM in Gaul
Dalam rangka MEMERIAHKAN Hari Kemerdekaan..:D

Masih ada gak sih Nasionalisme di JIWA dwebbers?
Apa sumbangsih kita bagi BANGSA ini?
Apa pesan-kesan setelah 61 MERDEKA?

Tanggapan

  • Nasionalisme ?...masih ada lah.... buktinya gw semalem mau ditarikin Rp. 10.000 ama anak muda di RT gw untuk acara 17an kemsi besok...lumayan lah...acara lomba2 buat anak2 ama makan siang bareng deh...:D
  • Pale lu bau? Enggak ah Mas Pala saya harum udah di Keramas pake Shampo.Mungkin Pala Mas Sandy Yang bau hehehe.Ada ketombe tuh hahahah:D:D:D:D:D:D:D WUEE;)
  • Pesan = Mie Pangsit pedes ya bang gak pake micin hehehe:D:D

    -Hai Mbak Deathnote yang jelas nih aku mau pesen supaya kita sesama Dweber Indonesia selalu menjunjung Persatuan Antar Sesama Termasuk dalam Situs ini nih kalo bisa kita ada'in lomba di Web ini hehehe (Mas SandyHaryono Jadi tukang panjat pinang aza hehehe memang Luthu
    :D:D
  • Originally posted by Rezel_Cyber
    Mas SandyHaryono Jadi tukang panjat pinang aza hehehe memang Luthu
    :D:D

    palelu bau menyan....:mad:
  • 1. Makan Script.
    2. Run Karung.
    3. Panjat PHP.
    4. Sepak BASIC.
  • Originally posted by Rezel_Cyber
    -Hai Mbak Deathnote yang jelas nih aku mau pesen supaya kita sesama Dweber Indonesia selalu menjunjung Persatuan Antar Sesama Termasuk dalam Situs ini

    Nasionalisme seperti ini juga bagus....:D
  • Originally posted by dody
    Nasionalisme ?...masih ada lah.... buktinya gw semalem mau ditarikin Rp. 10.000 ama anak muda di RT gw untuk acara 17an kemsi besok...lumayan lah...acara lomba2 buat anak2 ama makan siang bareng deh...:D

    Nasionalisme jaman dulu waktu perang mau berkorban jiwa.
    Nasionalisme sekarang RELA berkorban IURAN untuk acara 17-an:D:D

    Ada bentuk nasionalisme yang laen?
  • Yang jelas mbak Deathnote kita sesama DW perlu ada'in acara apa kek hehehe

    (Warning = Mas SandyHaryono jadi tukang panjat Pinang pas 17 Agustusan)
  • Originally posted by sandyharyono
    Originally posted by DeathnotE
    Originally posted by Skatel_Linux_com

    4. Sepak BASIC.

    Striker-nya Delphi-ero :D

    dasar nanang:D:D

    Nanang tuh nama aslinya DeathNotE yach..??
  • Originally posted by sandyharyono
    dasar nanang:D:D

    wa kakakakaka:D:D
    Dicariin si Rezel tuh...
    ada apa neh kok intim banget?:D:D
  • Originally posted by DeathnotE
    Originally posted by Skatel_Linux_com

    4. Sepak BASIC.

    Striker-nya Delphi-ero :D

    dasar nanang:D:D
  • Originally posted by Skatel_Linux_com

    4. Sepak BASIC.

    Striker-nya Delphi-ero :D
  • Kok malah ngomongin nanang sih...:D
    OOT kan jadinya.

    Kembali ke topik nasionalisme...dong, bentar lagi 17-an nih...
  • Originally posted by sandyharyono
    Originally posted by Skatel_Linux_com
    Originally posted by sandyharyono
    Originally posted by DeathnotE
    Originally posted by Skatel_Linux_com


    4. Sepak BASIC.

    Striker-nya Delphi-ero :D

    dasar nanang:D:D

    Nanang tuh nama aslinya DeathNotE yach..??

    nanang itu tukang bakso ditempat gw :D:D:D

    Lagi ngomongin siapa seeh?:D
  • Originally posted by DeathnotE
    Originally posted by sandyharyono
    Originally posted by Skatel_Linux_com
    Originally posted by sandyharyono
    Originally posted by DeathnotE
    Originally posted by Skatel_Linux_com


    4. Sepak BASIC.

    Striker-nya Delphi-ero :D

    dasar nanang:D:D

    Nanang tuh nama aslinya DeathNotE yach..??

    nanang itu tukang bakso ditempat gw :D:D:D

    Lagi ngomongin siapa seeh?:D

    ga nyadar kali yah...???:D:D
  • Originally posted by Skatel_Linux_com
    Originally posted by sandyharyono
    Originally posted by DeathnotE
    Originally posted by Skatel_Linux_com


    4. Sepak BASIC.

    Striker-nya Delphi-ero :D

    dasar nanang:D:D

    Nanang tuh nama aslinya DeathNotE yach..??

    nanang itu tukang bakso ditempat gw :D:D:D
  • Originally posted by Skatel_Linux_com
    Originally posted by DeathnotE
    Originally posted by sandyharyono
    Originally posted by Skatel_Linux_com
    Originally posted by sandyharyono
    Originally posted by DeathnotE
    Originally posted by Skatel_Linux_com


    4. Sepak BASIC.

    Striker-nya Delphi-ero :D

    dasar nanang:D:D

    Nanang tuh nama aslinya DeathNotE yach..??

    nanang itu tukang bakso ditempat gw :D:D:D

    Lagi ngomongin siapa seeh?:D

    ga nyadar kali yah...???:D:D

    Ayo quote yang dalaaaaaaaam :D
  • Originally posted by yeni setiawan
    Originally posted by Skatel_Linux_com
    Originally posted by DeathnotE
    Originally posted by sandyharyono
    Originally posted by Skatel_Linux_com
    Originally posted by sandyharyono
    Originally posted by DeathnotE
    Originally posted by Skatel_Linux_com


    4. Sepak BASIC.

    Striker-nya Delphi-ero :D

    dasar nanang:D:D

    Nanang tuh nama aslinya DeathNotE yach..??

    nanang itu tukang bakso ditempat gw :D:D:D

    Lagi ngomongin siapa seeh?:D

    ga nyadar kali yah...???:D:D

    Ayo quote yang dalaaaaaaaam :D
    asyik2.. bikin qute panjang lagi ah.. ayo siapa lgi mau tambahin.. ga peduli siapa itu nanang
  • usul tambahan daftar lomba:
    - lomba memasukan pak RT dalam botol
    - lomba memasukan mas Admin dalam botol

    he...he...
  • salah satu bentuk nasionalisme

    <?php
    for ( $i=0 ; $i <= 1945 ; $i++ ) {
    print "MERDEKA.....!!!!";
    }
    ?>

    atau

    public sub merdeka()

    dim i as integer
    for i=0 to 1945
    debug.print "MERDEKA...!!!"
    next
    End Sub


    atau

    ........tambahin dong!!!
  • Back to topic..

    Aku pengen Indonesiaku lebih baek lagi..

    Kejahatan menurun.. keamanan terjamin..
    sandang, pangan, papan murah..


    maklum.. wong cilik.. :D
  • Originally posted by pethiq_satu
    usul tambahan daftar lomba:
    - lomba memasukan mas Admin dalam botol

    he...he...

    Jangan ngomongin admin riskan bro...:D:D
  • Originally posted by ZEXELGRIFONE
    Back to topic..

    Aku pengen Indonesiaku lebih baek lagi..

    Kejahatan menurun.. keamanan terjamin..
    sandang, pangan, papan murah..


    maklum.. wong cilik.. :D

    Kesejahteraan programmer lebih DIPERHATIKAN :D:D
  • Rasa Nasionalisme ?? Apakah masih ada?? ehmm... susah untuk di jawab, karena ada yang masih, ada juga yang udah hilang pada sebagian orang. For example, seorang mahasiswa ditanya tentang nama2 pahlawan dan lagu-lagu kebangsaan, belum tentu bisa menjawab dengan benar.. dan yang lebih parahnya, kelima sila pancasila ngga tahu,....
    So, pendidikan harus dimulai dari mana? siapakah yang salah???:D:D

    Bagkitlah Indonesiaku, Selamat HUT ke 61... MERDEKA!!!
  • mudah2an di 61 thn indonesia
    suku bunga Turun (jd bunga pinjamana jg turun), dollar turun
    elektornik turun,laptop & komputer turun harga,yg korupsi sedikit,
    Gemah Ripah Lohjinawi
  • Tadi pagi pas masuk halaman kantor langsung dicegat sama orang..

    Gak taunya orang KPK.. nyebar buku..
    Judulnya:
    "Memahami Untuk Membasmi"
    Buku saku untuk memahami tindak pidana korupsi..

    Kenapa ndak dari dulu sosialisasi kayak gini?


    BTW.. MERDEKA dulu dehh..



    Indonesia_flag_large.png

    Semoga Jadi bangsa yg lebih baik.. Indonesiaku.. :D
  • Originally posted by dody
    mudah2an di 61 thn indonesia
    suku bunga Turun (jd bunga pinjamana jg turun), dollar turun
    elektornik turun,laptop & komputer turun harga,yg korupsi sedikit,
    Gemah Ripah Lohjinawi

    moga2 suku bunga naik dan... dolar turun :D
  • M.E.R.D.E.K.A !!!

    Apakah seruan itu benar2 sudah terwujud sampai detik ini???
    :):(:):(:):(:):(:):(:)
    Tanya kenapa??
  • M E R D E K A
    sekali merdeka tetap merdeka
    sekali merdeka.. merdeka sekali
  • HAREE GENEE MASIH NASIONALIS...
    24.gif24.gif24.gif


    HIDUP KAPITALIS
    36.gif36.gif36.gif


    tapi masih teuteup kere aje nih gue
    40.gif40.gif40.gif40.gif40.gif
  • Originally posted by omrey
    HAREE GENEE MASIH NASIONALIS...
    24.gif24.gif24.gif


    HIDUP KAPITALIS
    36.gif36.gif36.gif


    tapi masih teuteup kere aje nih gue
    40.gif40.gif40.gif40.gif40.gif

    :D:D:D:D:D:D:D....btw itu emoticon saking ngakaknya ngambil di tempat lain yeh?hihihi...disini emoticonnya paling maksimal ngakaknya cuma-->:D
  • Bujug buneng :o panjang amat mas:o terima kasih aja deh ama pak Jusuf :D
  • Angkat lagi yuuk..
    masih suasana kemerdekaan ney..

    Dibalik kemerdekaan RI..
    Ada cerita2 dari forum sebelah.. :D:D
    Jusuf Ronodipuro, Penyebar Kabar Proklamasi
    ===========================================

    Di negara dengan luas wilayah sebesar Indonesia, tentu bukan perkara mudah mengabarkan berita proklamasi ke seluruh penjuru Nusantara pada tahun 1945. Hanya radio lah yang bisa menjangkau seluruh pelosok negeri. Kala itu satu-satunya stasiun radio yang ada hanyalah Hoso Kyoku, milik Dai Nippon. Lalu bagaimana kabar kemerdekaan kita bisa disebarluaskan?

    Adalah seorang pria muda bernama Jusuf Ronodipuro yang kala itu bekerja di Hoso Kyoku Jakarta (Radio Militer Jepang di Jakarta) yang mengumandangkan pesan penting tersebut. Ia menuturkan kisahnya.

    Pada tanggal 14 Agustus 1945, Jusuf muda yang bekerja sebagai reporter di Hoso Kyoku datang seperti biasa ke kantornya di Jalan Medan Merdeka Utara. Suasana pagi itu tampak lain, beberapa orang Jepang yang bekerja di radio tersebut tampak bergerombol, mereka berbisik-bisik dalam suasana yang muram, bahkan gadis-gadis Jepang terlihat menangis.

    Ternyata pada saat itu bom atom kedua sudah dijatuhkan di Nagasaki dan Jepang menyerah kepada Sekutu. Kabar tentang menyerahnya Jepang disampaikan oleh Mochtar Lubis yang juga bekerja di radio tersebut di bagian monitoring. Mochtar adalah satu-satunya orang Indonesia yang diizinkan mendengarkan siaran radio asing.

    Merasa bahwa hal itu penting untuk disampaikan kepada teman-temannya yang biasa berkumpul di Menteng Raya 31, berangkatlah Jusuf mengendarai sepedanya untuk memberikan kabar kekalahan Jepang. Sampai di sana, ternyata mereka sudah mendengar kabar yang sama dari Adam Malik yang bekerja di kantor berita DOME.

    Pada hari yang sama, Jusuf mendapat tugas untuk meliput kedatangan Bung Karno dan Bung Hatta di bandara Kemayoran sepulang dari Saigon. Beberapa utusan golongan muda di antaranya Sukarni, Chairul Saleh, AM. Hanafi ikut menjemput dan mendesak Bung Karno dan Hatta agar segera menyatakan kemerdekaan.

    Usaha Sukarni dkk tersebut gagal. Menurut penuturan Jusuf, saat itu Bung Karno hanya berkata, "Saudara-saudara tidak usah menunggu umurnya jagung, karena jagung sebelum berkembang kita sudah akan merdeka." Tidak ada penjelasan lain dari Bung Karno.

    Sepulang dari Kemayoran, Jusuf mendapat pesan dari Sukarni agar merebut radio Hoso Kyoku karena akan ada pengumuman sangat penting. Tetapi di pintu masuk kantor tampak tentara Kempetai berjaga-jaga dan melarang orang masuk ke kantor. Karena Jusuf adalah karyawan, ia diizinkan masuk. Jusuf lalu menyampaikan pesan Sukarni itu kepada Bahtar Lubis yang sama-sama bekerja di bagian pengabaran (redaksi).

    Diisolasi

    Hari itu pimpinan Hoso Kyoku menyampaikan dua pengumuman kepada para karyawan. Pertama, para karyawan yang sudah di kantor dilarang keluar lagi dan yang di luar tidak diizinkan masuk. Kedua, siaran luar negeri dihentikan (mungkin agar berita kekalahan Jepang tidak sampai ke rakyat Indonesia).

    Jadilah mereka semua diisolasi di kantor radio dan terpaksa bermalam di sana. Esoknya, hari Kamis 16 Agustus 1945 tidak ada kejadian berarti, siaran berjalan seperti biasa. Malam harinya ada sedikit keributan di depan kantor, ternyata Sukarni datang bersama beberapa orang Jepang tetapi dilarang masuk. Dari dalam mobil, Sukarni berteriak, "Tunggu, akan ada pengumuman penting," lalu ia pergi.

    Di tempat lain, di sebuah rumah di Pegangsaan 56, tanggal 16 Agustus dini hari, selepas sahur, Sukarni dkk datang ke rumah Bung Karno. Mereka berusaha meyakinkan Bung Karno bahwa Jakarta tidak aman karena Jakarta akan menjadi lautan api, sehingga mereka ingin mengamankan Bung Karno dan Bung Hatta ke Rengasdengklok.

    Kedua pemimpin tersebut setuju dan berangkatlah mereka menggunakan mobil ke Rengasdengklok. Hari itu tak hanya serdadu Jepang yang sibuk mencari Bung Karno dan Bung Hatta, para anggota PPKI (Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia) juga mencari karena sedianya hari itu dilakukan rapat.

    Malam harinya kedua pemimpin tersebut kembali ke Jakarta dan langsung melakukan rapat perumusan naskah proklamasi di rumah Laksamana Tadashi Mayda di Jalan Imam Bonjol No.1 dengan dihadiri anggota PPKI dan angkatan muda.

    Kembali ke Jalan Medan Merdeka, hari Jumat 17 Agustus 1945, radio Hoso Kyoku tetap melakukan siaran seperti biasa. Jusuf dkk tidak mengetahui bahwa Indonesia telah menyatakan kemerdekaan karena komunikasi dengan dunia luar memang terputus.

    "Siang itu beberapa mahasiswa kedokteran berhasil masuk ke lobi membawa kertas. Di tangga, pistol yang dibawa seorang mahasiswa terjatuh dan diketahui tentara Kanpetai. Mereka lalu ditendang dan diusir keluar," Jusuf mengenang. Kemungkinan mahasiswa tersebut membawa pengumuman proklamasi untuk disiarkan.

    Sore hari, sekitar jam 17.30, ketika Jusuf sedang menyiapkan menu berbuka puasa, masuk seorang teman dari kantor berita Dome (Jusuf lupa namanya). Dengan pakaian kotor dan basah oleh keringat karena ia meloncati tembok belakang kantor radio, ia menyampaikan secarik kertas.

    Secarik kertas bertuliskan tulisan tangan dari Adam Malik. Tertulis : "Harap berita terlampir disiarkan." Lampiran berita yang dimaksud adalah naskah proklamasi yang sudah dibacakan pukul 10 pagi.

    Jusuf lalu berembuk dengan Bahtar Lubis dan beberapa orang lain tentang pesan penting tersebut. "Semua studio dan ruang kontrol dijaga oleh Kempetai, bahkan saat itu semua naskah siaran harus disensor dulu termasuk lagu-lagu. Lalu saya teringat studio siaran luar negeri yang sejak tanggal 15 sudah ditutup," ujar Jusuf.

    Untunglah nasib baik berpihak kepada mereka, ternyata studio siaran luar negeri tidak dijaga. Dengan berhati-hati mereka menyelinap masuk ke dalam studio. Tepat pukul 7 malam, Jusuf siap di depan corong radio untuk menyampaikan proklamasi kemerdekaan Indonesia ke seluruh penjuru Nusantara dan dunia.

    Untuk menghindari kecurigaan Kempetai, siaran tetap berjalan seperti biasa, tetapi kabelnya tidak diteruskan ke pemancar. Karena sesungguhnya yang disiarkan adalah proklamasi yang dibacakan Jusuf dari studio siaran luar negeri. Selama 15 menit mereka melakukan siaran gelap.

    Setelah itu mereka membereskan semuanya seperti sedia kala, menggulung kabel dan mematikan lampu ruang siaran, lalu kembali ke ruang redaksi dan berlaku seolah tidak terjadi apa-apa.

    Kepala Nyaris Dipenggal

    Tiba-tiba, Brak !!... pintu ruang redaksi ditendang.

    Dengan wajah merah padam karena murka masuklah tentara Kempetai. Beberapa staf radio yang berada di ruangan tersebut lari kocar-kacir. Merek lalu menyeret Bahtar dan Yusuf ke sebuah ruangan. Di sana mereka menjadi bulan-bulanan kemarahan Kempetai, ditonjok dan ditendangi. Rupanya tentara Jepang baru tersadar bahwa Jusuf dkk berhasil lolos dari pengawasan dan melakukan siaran.

    Tepat saat Kempetai hendak mengayunkan samurai ke leher dua orang itu, datang pimpinan radio Hoso Kyoku, antara lain Tomobachi dan Shimura. Mereka lalu berbicara dalam bahasa Jepang kepada para tentara. Selamatlah Jusuf dan Bahtar dari malaikat maut.

    Malam itu pula, diumumkan penutupan radio Hoso Kyoku, semua karyawan diminta pulang. Sekitar pukul 10 malam, Jusuf mengendarai sepedanya hendak pulang ke rumah kosnya di bilangan Salemba. Baru beberapa meter dari kantor, ia hampir pingsan karena sakit, lapar dan emosi yang terkuras.

    Tak kuat melanjutkan perjalanan, ia lalu mampir di rumah temannya, seorang pelukis, Basuki Abdullah di Gang Gambir Buntu. Di sana ia dipinjami baju karena bajunya compang-camping penuh darah, makan dan menumpang tidur.

    Mendirikan Pemancar Radio

    Paginya, Jusuf pamit pulang. Dalam perjalanan ia merasakan sakit yang luar biasa di bagian kaki dan dada akibat diinjak sepatu lars tentara (sampai kini tempurung kaki Yusuf bengkok sehingga ia agak pincang saat berjalan).

    Dari Gambir ia mengambil jalan melewati Diponegoro lalu memutuskan untuk memeriksakan diri ke dokter Abdulrahman Saleh di belakang RSCM (sekarang Jalan Kimia). Sambil diperiksa, Jusuf menceritakan kejadian yang dialaminya semalam.

    Oleh Abdulrahman Saleh yang kerap disapa dokter Karbol, ia disarankan untuk membuat pemancar radio karena pemerintahan (yang baru berusia satu hari itu) membutuhkan radio sebagai sarana komunikasi pada rakyat.

    Jusuf lalu mengontak seorang temannya yang bekerja di bagian gudang untuk mencarikan bahan-bahan untuk pemancar. Setelah alat-alat terkumpul, mulailah mereka merangkai pemancar radio. "Kami mengebor tiang-tiang dengan bor untuk gigi," ujarnya terkekeh.

    Pekerjaan tiga hari tiga malam akhirnya selesai. Tapi timbul masalah baru, di manakah akan diletakkan pemancar itu ? Dokter Karbol menolak jika pemancar itu ditaruh di rumahnya karena khawatir oleh patroli Jepang. Jadilah ruang laboratorium dokter Karbol di RSCM menjadi studio darurat.

    Untuk mencapai studio tersebut, mereka harus masuk dari belakang RSCM melewati kamar mayat yang baunya luar biasa busuk. Jusuf mengenang, sepulang siaran ia harus merendam bajunya selama dua hari agar baunya hilang. Meski darurat, tapi dari studio itulah Presiden Soekarno menyampaikan pidato-pidato untuk membangkitkan semangat kepada rakyatnya.

    Selepas kemerdekaan bangsa ini yang tahun ini akan menginjak usia 61 tahun, kisah perjuangan Jusuf memang sering terlupakan dalam cerita-cerita sejarah revolusi, padahal berkat jasanya ia berhasil menyampaikan kabar kemerdekaan sampai ke negara-negara tetangga.

    Terima kasih banyak Pak Jusuf...
  • Kenapa naskah proklamasi hanya ditandatangani berdua saja? :D:D

    ===========

    Saat setelah konsep naskah Proklamasi Kemerdekaan Indonesia rampung disusun di rumah Laksamana Maeda, Jl Imam Bonjol no 1, Jakarta, Bung Hatta mengusulkan semua yang hadir saat rapat dini hari itu ikut menandatangani teks proklamasi yang akan dibacakan pagi harinya. Tetapi usul ditolak oleh Soekarni, seorang pemuda yang hadir.
    Rapat itu dihadiri Soekarno, Hatta dan calon proklamator yang gagal : Achmad Soebardjo, Soekarni dan Sajuti Melik.
    "Huh, diberi kesempatan membuat sejarah tidak mau", gerutu Bung Hatta karena usulnya ditolak.
    :D:D
  • Ada lagii....

    ========

    Naskah asli teks Proklamasi Kemerdekaan Indonesia yang ditulis tangan oleh Bung Karno dan didikte oleh Bung Hatta, ternyata tidak pernah dimiliki dan disimpan oleh Pemerintah! Anehnya, naskah historis tersebut justru disimpan dengan baik oleh wartawan BM Diah. Diah menemukan draft proklamasi itu di keranjang sampah di rumah Laksamana Maeda, 17 Agustus 1945 dini hari, setelah disalin dan diketik oleh Sajuti Melik.

    Pada 29 Mei 1992, Diah menyerahkan draft tersebut kepada Presiden Soeharto, setelah menyimpannya selama 46 tahun 9 bulan 19 hari. :D:D
  • Ini ada lagi..

    Tulisan berikut dikutip Harian Suara Merdeka, hari Jumat, tanggal 18 Agustus 1995, halaman VII, dalam rangka memperingati 50 tahun kemerdekaan Indonesia.




    Mungkinkah Revolusi Kemerdekaan Indonesia disebut sebagai revolusi dari kamar tidur? Coba simak ceritanya. Pada 17 Agustus 1945 pukul 08.00, ternyata Bung Karno masih tidur nyenyak di kamarnya, di Jalan Pegangsaan Timur 56, Cikini. Dia terkena gejala malaria tertiana. Suhu badannya tinggi dan sangat lelah setelah begadang bersama para sahabatnya menyusun konsep naskah proklamasi di rumah Laksamana Maeda.

    "Pating greges (bhs. Jawa)", keluh Bung Karno setelah dibangunkan dokter kesayangannya.

    Kemudian darahnya dialiri chinineurethan intramusculair dan menenggak pil brom chinine. Lalu ia tidur lagi. Pukul 09.00, Bung Karno terbangun. Berpakaian rapi putih-putih dan menemui sahabatnya, Bung Hatta. Tepat pukul 10.00, keduanya memproklamasikan kemerdekaan Indonesia dari serambi rumah.

    "Demikianlah Saudara-saudara! Kita sekalian telah merdeka!", ujar Bung Karno di hadapan segelintir patriot-patriot sejati. Mereka lalu menyanyikan lagu kebangsaan sambil mengibarkan bendera pusaka Merah Putih. Setelah upacara yang singkat itu, Bungk Karno kembali ke kamar tidurnya masih meriang. Tapi sebuah revolusi telah dimulai...

    :D:D
  • Upacara Proklamasi Kemerdekaan Indonesia ternyata berlangsung tanpa protokol, tak ada korps musik, tak ada konduktor dan tak ada pancaragam.

    Tiang bendera pun dibuat dari batang bambu secara kasar, serta ditanam hanya beberapa menit menjelang upacara. Tetapi itulah, kenyataan yang terjadi pada sebuah upacara sakral yang dinanti-nanti selama lebih dari tiga ratus tahun!

    Bendera Pusaka Sang Merah Putih adalah bendera resmi pertama bagi RI.

    Tetapi dari apakah bendera sakral itu dibuat? Warna putihnya dari kain sprei tempat tidur dan warna merahnya dari kain tukang soto!
Sign In or Register to comment.